ELITS 2011 iro iro my world (atashi no sekai)

Hati-hati jadi anak ITS!

wah judulnya serem yaaa haha

okayyyy, hey! it’s me (again)

so, this time I wanna share you something. true story that just recently happen to me.

okay, kita mulai dari gw yang lagi menjalani KP di malang. jadi, setiap mahasiswa itu wajib menjalani yang namanya Kerja Praktek alias KP. and as for me, I chose to do my KP in malang. jadi, gw KP di suatu tempat pelatihan di malang. dan berbeda dari kisah-kisah KP yang gw tau, di tempat ini dijamin lo bakal dapet ilmu dan berkembang.

jadi jadi jadiiii, gw sekelompok sama temen gw yang skill-nya sudah super sekali -,- beda 180 drajat sama gw -,-

hari pertama kita disuruh mengerjakan sesuatu yang “nukang” banget. disuruh buat heatsink komponen. pada saat itu kita berdua emang baru pertama kali membuat hal seperti itu, jadi ya everything seems okay to me. in the end of the day, buatan punya temen gw diterima, dan punya gw kagak. jadilah gw harus mengulang kerjaan gw yang tadi. karena gak selesai akhirnya gw lanjut besok.

keesokan harinya, si temen gw itu udah ditarik ke proyek lain. dan jadilah gw mengerjakan heatsink itu sendirian. dan.. pas gw lagi asik ngerjain tiba-tiba mas-mas yang ngasi proyek baru ke temen gw itu nyamperin gw terus ngomong:

Mas-mas (MM): kamu ITS juga ya? jurusan apa?

Mufi (M): elektro mas, bidang studi elektronika.

MM: bisa bahasa pemrograman apa aja?

*hening sejenak sambil gw bengo mikir*

M: hmm.. python bisa sih mas

MM: kalo gitu tau raspberry pi?

*bengo lagi*

M: gak tau mas..

MM: yaudah tolong pelajari ya.

dan dengan seketika gw merasa malu karena gak ngerti apa-apa -,-

oia, jadi temen gw dan ge beda ruangan kerjanya.. nah pas jam pulang gw nyamper ke ruangan doi. isinya bapak-bapak, dosen si, kalo disana disebutnya “instruktur”. dan terjadilah obrolah mengerikan yang membuat gw menulis post ini -,-

Bapak1 (B1): kamu di ruang sebelah diajari apa aja?

M: tadi bikin heatsink terus lanjut belajar nyolder yang bener pak..

MM: habis ini kamu bantu temenmu bikin dokumentasi proyek ya

M: baik pak.

B2: loh kan dia harus bantu saya mantau motor

sebenernya gw udah pengen mangap gede banget, tapi gw tahan. akhirnya mangapnya dalem hati aja -,- udah lupa gw pelajaran mengenai motor -,-

dan secara tiba-tiba bapak1 nyamber,

B1: minta anaknya pak ….. aja.

MM: ia pak, dia mikro-nya kuat itu pak

B2: tapi matlabnya gimana? bisa gak?

dalem hati “anjir seumur-umur gw pake matlab cuma buat praktikum sana metnum doang njir.

B1: ya bisalah pasti masa arek ITS gak bisa kayak gitu.”

NAH!! liat kan tulisan yang gw tulis italic. itu kata kuncinya!

believe it or not, people outside the campus will thought that ITS is a great campus, with smart student in it. tapi ya gak semuanya smart kayak gitu juga -,-

ya kalo día ngira semua anak ITS kayak temen gw kemampuannya ya salah banget, tapi kalo nganggep semua anak ITS kemampuannya kayak gw semua juga salah sih, walaupun lebih mendekat ke pernyataan kedua. karena teman gw itu memang udah terkenal di jurusan dengan pengalaman dan kepintarannya di bidang pemrograman dll.

semenjak mendengar percakapan itu gw jadi ngebayangin kalo gw ditanyain “kamu bisa aplikasi ini? bisa aplikasi itu? bisa bahasa c?” dan gw yakin banget jawaban gw bakal “nggak pak” dan yang paling horor kalo doi ampe nanya “terus yang kamu bisa apa? selama kuliah yang udah kamu dapat apa?” TETOOOOTTTTT, to answer that question, to be honest, i’ll say “I don’t know sir, I already forgot everything i’ve learn.” dan mulai lah timbul pertanyaan mendasar “selama ini gw ngapain aja? kok gak bisa apa-apa gini sih?” gw orangnya emang sibuk organisasi, dan tidak ada salahnya dengan itu. yang salah adalah gw yang mengira bahwa softskill yang orang-orang bilang penting itu hanya BERSUMBER dari organisasi. padahal masih ada yang lain

kalo menurut gw, softskill itu juga termasuk keahlian khusus. keahlian yang gak semua orang ngerti. kalo elektro contohnya kayak bisa bahasa c/vb/pascal, bisa pake aplikasi delphi/matlab/etap dsb. karena mau gimanapun guys kita itu lulusan ITS. istilah “anak teknik” melekat dikita. dan sampai kapanpun pasti akan ada double standard untuk kita, “masa anak teknik gak bisa gini, masa anak teknik gak ngerti itu.” terus kita mau bilang apa? mau bilang “ya gak semua anak teknik kayak gitu kali!” nah satu pertanyak mendasar “kalo gak bisa ini, gak bisa itu, lantas bisanya apa?” TETOT (again)!

KP ini bener-bener membuka mata gw, kalo gw di dunia kerja belom bisa survive karena ilmu yang gw punya hampir gak ada. dan gw bersyukur senggaknya gw tersadar dari sekarang, masih ada (walaupun sedikit) waktu buat ngejar ketertinggalan gw. karena menurut gw, yang sedih itu bukanlah ketika orang berekspektasi rendah terhadap kita, tapi ketika orang berekspektasi tinggi tapi kita gak bisa menuhinnya. nah! itu baru sedih!

terakhir dari gw:

“WAKE UP GUYS!! dunia itu keras, karena gak selamanya kita jadi mahasiswa. harus ada keahlian khusus yang kita punya dan gak semua orang punya. jadi, ayok belajar lebih dari sekarang! dan jangan lupa, kita itu anak ITS, standard-nya tinggi!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s